Wednesday, November 25, 2020

Bulan November yang ke-23



Bulan November yang ke-23. Untuk saya nggak ada hal lain selain rasa syukur dipertemukan kembali pada November yang menjadi bulan kelahiran saya. Tiap tahun pastinya ada yang berbeda dong~ termasuk di tahun ini. Yah, selain karena bulan November ternyata pandemi belum usai. Ada hal-hal lain yang ingin saya tuliskan untuk di kenang ulang di masa tua nanti.

Di tahun 2019 bulan November penuh dengan hal-hal sedih, air mata, emosi dan sejenisnya terutama dalam percintaan. Tahun itu memang lagi masa-masa down banget. Ada banyak penyebab. Mulai dari kelurga, perkuliahan yang seperti tak terlihat masa depannya, percintaan dan hal-hal lainnya. Tapi diantara semuanya, bagian percintaan sih damagenya paling besar😂. Wah, kapan-kapan cerita ah soal ini hoho~

2020

Sebetulnya nggak ada bedanya dengan tahun sebelumnya sih. Ya, saya masih kuliah, belum lulus juga. Tetangga juga udah mulai bosan kayaknya nanyain kapan saya lulus. Cuman perbedaannya ya hubungan dengan kakak saya makin baik dan teratur(?), terus hubungan percintaan juga sudah menemukan seseorang yang baru. Alhamdulillah yang baru ini jauh lebih baik lah dari sebelumnya.

Ucapan selamat ulang tahun 

Ucapan yang pertama datang dari mas pacar, karena dia jauh-jauh hari usaha banget tuh buat nginget, soalnya doi pelupa. Trus ada kakak, adek dan yang gak bisa saya lupain tuh ucapan dari kakak tingkat di kampus sih. Soalnya kating sayang itu, ngucapinnya di telegram. Saya orangnya akhir-akhir ini juaaaraang banget buka sosial media selain whatsapp, karena emang di whatsapp itu segala kuliah, organisasi, kerjaan, semuanya di sana. Dan di tele itu baru saya baca 3 hari kemudian, hehe, maaf ya kak😁.

Teman-teman? Sahabat?

Jujur ya, mereka pada lupa. Parah sih wkwkwk.

Tapi saya nggak masalah. Soalnya itu bukan hal besar buat saya. Toh bukan berarti teman-teman gak menganggap saya dan gak ngebuang juga mungkin. Mereka akhirnya ngucapinnya telat. Saya juga kadang suka lupa ulang tahun teman. Soalnya hal kayak begitu buat saya gak bisa jadi tolak ukur pertemanan atau sejenisnya. Selama mereka ada buat saya dan menghasilkan pertemanan yang sehat, ya gak masalah.

Orang tua?

Beliau-beliau juga pada lupa. Ya, mungkin karena anak-anak beliau bejibun. Urutan anak aja kadang suka lupa apalagi ulang tahunnya. Dan saya gak nuntut beliau inget juga. Yang penting sih tidak dicoret dari kartu keluarga😝.

Ulang tahun momen yang pas buat intropeksi diri

Umur 23 tahun menurut saya dan mungkin menurut lingkungan tempat saya tinggal bukan umur yang muda banget. Dalam artian, saya gak bisa bersenang-senang sesua hati saya, haha hihi, mengingat kewajiban saya sebagai mahasiswa belum tuntas juga. 

Saat ulang tahun rasanya senang, sedih, bingung, kecewa dan perasaan entahlah.  Semua bercampur. Saya jadi nanya ke diri sendiri.

'Ini 23 tahun, udah ngapain aja sih?'

Pastinya hal yang ada di benak kebanyakan orang kekurangan di dalam diri. Saya 23 tahu udah ngapain aja?

Liat deh teman-teman. Udah pada nikah lah, udah kerja di perusahaan ini dan itu dan banyak sekali pencapaian orang lain yang bikin minder.

Tapi saya tiba-tiba ingat lirik lagu dari BTS. Tau kan? boyband korea yang fansnya udah di mana-mana.

“Jadi urusi hidupmu sendiri, bukan kehidupan orang lain. Ambil kesempatan yang ada dan  jangan sampai menyesal, jangan pernah. Jangan pernah terlambat untuk menjalani apa yang ingin kau lakukan sekarang. Karena suatu hari nanti, apa yang kau lakukan itulah yang akan kau dapatkan” - BTS Intro: O!RUL8,2?

 

Akhir-akhir ini lagu BTS memang memotivasi, ya sedikit banyak punya pengaruh lah dalam hidup saya. Saya akhirnya jadi mikir. Teman-teman udah nikah, udah kerja dan apapun pencapaian mereka ya itu jalan mereka, mereka pasti punya usaha yang besar juga untuk itu. Ngapain saya harus buang-buang waktu buat merenungi milik orang lain? kalau saya sebetulnya juga punya hal yang harus diperjuangkan dan disyukuri. 

Contoh saya lagi kuliah. Kuliah adalah kesempatan yang nggak dimiliki semua orang dan saya punya kesempatan ini. Teman-teman mungkin sudah berpose dengan toganya, iya saya belum. Bukan berarti game over buat saya. Karena seharusnya saya memperjuangkan jalan saya sendiri.

Sebetulnya selain BTS, kakak dan mas pacar juga mengingatkan soal ini. Terimakasih untuk mereka yang menjadi teman ngobrol saya. Akhirnya saya bisa memandang hal yang bikin saya nangis, bikin saya khawatir dan bikin takut, saya memandang hal itu dengan lebih positif.

Barrack Obama di usia 23 tahun juga masih jadi pengurus organisasi.

Semua orang punya jalan masing-masing, punya standar suskesnya sendiri. Ada yang di usia muda, ada yang di usia yang tua. Semua itu ada prosesnya.

Dan sekarang, yang ada di pikiran saya adalah apapun kesempatan yang saya dapatkan yang saya punya, saya harus berani mencoba. Itu intinya sih. Karena gak semua hal bisa instant.

Okay, tengkyu banget sudah baca sampai akhir. Dan tetap semangat untuk kalian semua yang baca.



                                                                           -with luv Maharani-

4 comments:

  1. Replies
    1. Hai mbak Fathimah makasih udah mampir ke blog personil november ehehe

      Delete
  2. Semangat mbak Mahar! Salam kenal ya👏🏻

    Saya 100% setuju sama apa yg mbak tulis, hidup kita masing-masing punya cerita dan perjuangan yg macam-macam, nggak ada habisnya kalau selalu merasa terburu-buru melihat pencapaian orang lain:') toh usia segini lagi matang²nya memupuk diri. Hehehe, sekali lagi semangat ya mbak! Sesama mahasiswa tua, wkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak awl dah mampir kemari, semangat yuuk menyelesaikan perjuangan perkuliahan ini~~!!

      Delete